"Terima Kasih kerana membaca Tinta Mawar.. Jangan Segan Datanglah Lagi..."

Friday, June 18, 2010

“Dia” si Pemilik mata dan hati berdarah itu……..

"Alangkah Kasihannya saudara2 kita di Palestine... Penderitaan dan Trauma yang tak mungkin dapat dilupakan sehingga mereka mati syahid...."


Tiada sudah deraian airmata melinangi pipi gebu dia..
Dia mencari kebebasan diri dengan renung mata yang seakan kosong tiada cerita…
Hati kecil berteka teki mana hilangnya airmata suci dia???
Hati cepat menyimpulkan bahawa dia sudah menemui sirna cahaya..
Cahaya yang mengaburi memori gelap dia…
Buat dia redha pada ketetapan Penciptanya…
Menyembuh segala luka…


Rupanya hati khilaf menilai dia…
Ya!! Deraian airmata sudah tiada…
Tapi tika saat mata
merenung dalam kemata dia..
Terzahir sebuah penderitaan yang tiada kesudahannya…
Hakikatnya mata dia masih bercerita..
Merungkai segala siratan hati dia…


Hati dia masih merintih, hati dia masih berdarah, hati dia masih menderita..
Oh!!! sungguh sayu suara tangisan hati dia…
Dia ibarat mayat bernyawa..
Segalanya terzahir dari renung matanya yang sayu tak bermaya….


Merenung ke mata dia membawa perenungnya menyelusuri liku-liku hidup dia yang gelap gelita..
Merenung kemata dia melihat kerakusan sang durjana meragut segala milik dia…
Merenung kemata dia membangkitkan semangat intifada…
Merenung kemata dia tersentuh jiwa nurani…
Terbangkit rasa keinsafan diri..


Oh!!! Ingin sekali mengambil bebanan itu dari terus membelengu dia…
Ingin sekali kembalikan “gelak” mata dia..
Ingin sekali menyembuh luka dihati dia…

Milik siapakah mata sayu dan hati berdarah itu???
Siapa lagi kalau bukan milik dia, dia, dia, dia….
Warga emas yang hilang tempat berteduh menanti ajal datang menjemput dia…
Wanita lemah yang diragut maruahnya bahkan matanya menjadi saksi pembunuhan kejam suaminya…
Kanak-kanak kecil yang hilang nikmat gembiranya…
Orang lelaki yang dihatinya hanya cintakan Intifada di jalan Allah…


Mereka lah si "Dia" Palestina pemilik mata dan hati itu…
Dia….dia….dia…..dia…..Punya Iman Yang kental..
Mengorak langkah menuntut pengadilan walau masih terbayang cerita sedih dimatanya…
walau masih berdarah luka dihatinya…
Kerna merekalah si dia yang merindu syahid fi SabiLillah…



03:35pm, 18 Jun 2010, Ranau Sabah
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...